Peringatan Kaum Tertindas kepada Para Durjana

Peringatan Kaum Tertindas kepada Para Durjana

Kepada yang sok hormat
Bapak-bapak penindas dan nyonya-nyonya kaya
Dengan ini kami kabarkan kekayaanmu sudah sampai pada batasnya dan dosa-dosa akan ditimbang
Mengingat segala kejahatan yang telah kau lakukan
Menghardik anak yatim, menggusur pemukim, mengusir gelandangan dari pertahanan akhirnya, menyita sawah-sawah tani miskin, memeras keringat buruh, dan belasan tindak kekejaman lainnya
Maka kami memutuskan bahwa tak ada lagi perlunya mengadakan pengadilan, karena pengadilan hanya untuk manusia, bukan untuk setan.
Bagi para setan tempatnya sudah jelas dan sudah pasti.
Di dalam neraka jahanam.
Maka dengan ini kami nyatakan,
semua yang kalian miliki harus dikembalikan pada orang yang mempunyainya
semua yang kalian rampas harus dikembalikan pada yang dulu memilikinya
semua pabrik adalah milik buruh yang dulunya selalu kalian tekan
semua tanah garapan adalah milik tani yang dulu selalu kalian miskinkan
semua uang, pakaian, tanah, makanan, dan apa-apa yang kini tengah kalian simpan adalah milik kaum kelaparan yang sudah muak akan pemiskinan.
Kami akan datang pada saat kau mendengar peringatan ini yaitu pada pertengahan malam
(Sudah kau lihat kumpulan cahaya itu? Ya itu adalah nyala obor-obor kami)
Tidak usah repot mencari tahu siapa penulis surat ini.
Kami adalah aku, aku adalah kami.
Kami adalah semua orang yang biasa kau pakai seperti sandal.
Kami adalah semua orang yang selalu kau injak-injak seperti karpet dan aspal jalanan.
Kau anggap kami tidak akan melawan dan kau anggap itu wajar.
Sebut kami penjahat, bajingan, atau sebutan sesukamu, kami tahu moralmu hanya sebatas dalih kerakusan
Tidak usah repot kabur melarikan diri.
Kami datang dari segala penjuru kota, dari tempat-tempat kumuh, dari gang-gang sempit, dari rumah-rumah kardus di bawah jembatan, dari rumah-rumah pinggir kali, dari tempat kami tidur di emperan.
Kami datang dari segala penjuru kota seperti tikus keluar dari gorong-gorongnya.
Sungguh kami tak punya apa-apa lagi, entah itu makanan ataupun uang.
Sungguh kami sudah kehilangan semua, termasuk rasa takut dan belas kasihan.
Kami sudah bosan. Akan kami rampas semua yang kalian punya.
Akan kami ambil semua hak kami.
Jangan tanya tentang keadilan.
Karena kalian terlalu banyak melakukan kebatilan.
Jangan teriak tentang kekerasan.
Karena sejak kami lahir kami sudah makan kerasnya kehidupan
Sementara kau meraup semua keuntungan dengan hanya berpangku tangan
Sementara kau menambah harta dari keringat mereka yang menderita
Sementara kau menumpuk kekayaan, kami dicekik kemiskinan
Wahai, kaum penindas, malam ini giliranmu yang akan ditindas!
Minggir sekarang atau kami gilas!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

MENA Solidarity Network

Solidarity with Workers in the Middle East

Indonesian Peoples' Alliance (IPA)

Movement for Peoples Sovereignty and Trade to Serve the Peoples!

Maruti Suzuki Workers Union

Inquilab Zindabad! Mazdoor Ekta Zindabad!

wonosobo bergerak

Pijar Harapan untuk Rakyat

WONOSOBO BERGERAK

Pijar Harapan untuk Rakyat

SEKBER

sekolah bersama

Jurnal Ari

Coretan iseng pengelana

Insatiable Booksluts

Voracious readers tell you if that book is going to suck.

Ughytov's Blog

Just another WordPress.com site

Shiraz Socialist

Because there have to be some lefties with a social life

LKIP

Lembar Kebudayaan IndoPROGRESS

Partai Rakyat Pekerja Komite Kota Makassar

SOSIALISME, Jalan Sejati Pembebasan Rakyat Pekerja. SOSIALISME, Solusi Bagi Krisis Kapitalisme

boemipoetra

In A Time Of Universal Deceit, Telling The Truth Is A Revolutionary Act

Berita Buruh Indonesia

sebagai SEKOLAH PERANG, SERIKAT BURUH TIDAK terkalahkan

Working Indonesia

A Blog Covering Labor Activism in Indonesia

ARTIKEL BURUH

buruhberjuang.wordpress.com

Forum Komunikasi Pers Mahasiswa Bandung

SATU dan BERSATU oleh PERS & karena MAHASISWA

Home

One voice, unify power, unify actions for workers rights

%d blogger menyukai ini: