Aksi Solidaritas Buruh Migran di Hongkong untuk Selamatkan Satinah

Aksi Solidaritas

Sekitar 50 buruh migran di Hongkong yang tergabung dalam Asian Migrant Coordinating Body (AMCB) menggelar aksi protes di depan kedutaan besar Arab Saudi di Hongkong menuntut pengampunan bagi Satinah Binti Jumaidi Ahmad yang terancam hukuman mati di Arab Saudi.

Satinah, seorang buruh migran Indonesia dari Semarang, merantau ke Saudi Arabia untuk menghidupi kedua anaknya. Namun di tahun 2007, Satinah ditangkap dengan tuduhan membunuh majikannya Nura al-Garib dan mencuri uang. Di tahun 2010, Satinah divonis bersalah telah membunuh majikannya secara spontan, namun keluarga majikan memaafkan jika ia bisa menyediakan uang tebusan 7 juta riyal atau sekitar Rp 17,5 miliar. Jika tidak maka Satinah akan dieksekusi pada 3 April 2014.

“Satinah bukan kriminal. Dia hanyalah ibu rumah tangga yang merantau demi menghidupi keluarga. Dia keluar negeri untuk bekerja, bukan untuk membunuh majikannya. Kami yakin ada kondisi yang melatarbelakangi tindakan Satinah” tegas Eni Lestari, juru bicara AMCB.

Eni Lestari menambahkan meski Konvensi Perlindungan PRT C189 telah disahkan, kondisi kerja buruh migran sektor Pekerja Rumah Tangga (PRT) masih sangat buruk seperti tidak ada libur, pembatasan jam kerja, tempat istirahat dan hak-hak lain. Tidak adanya perlindungan hukum di Arab atau negara-negara penempatan lainnya menyebabkan buruh migran tidak berdaya ketika menghadapi majikan jahat. Jika bertahan semakin teraniaya tapi jika meninggalkan rumah majikan maka kemungkinan akan ditangkap aparat setempat.

“Mayoritas buruh migran tidak diberitahu hak-haknya dan lembaga mana yang bisa dihubungi jika membutuhkan bantuan. Nomor hotline kedutaan Indonesia di negara penempatanpun belum tentu tahu. Mereka hanya diberi nomor PJTKI dan Agen tapi seperti halnya pengalaman Erwiana, agen malah memaksa mereka untuk terus  bekerja di rumah majikannya yang jahat” jelas Eni Lestari.

Eni Lestari juga mempertanyakan mengapa pemerintah Indonesia selalu lamban dalam menyikapi kasus-kasus buruh migran termasuk Satinah. Bantuan hukum bagi Satinah baru diberikan ketika kasusnya tinggal menunggu vonis dan bukan dari awal ketika Satinah ditangkap. Saat ini, ada 28 buruh migran Indonesia yang juga  sedang menunggu hukuman mati di Arab Saudi. Ngatini yang dinyatakan telah meninggal juga masih belum jelas kapan jenasahnya boleh dipulangkan.

“Satinah tidak harus menghadapi hukuman mati jika negara menyediakan lapangan kerja dengan upah layak di dalam negeri atau ketika dia mengalami kesulitan, dia tahu kemana harus meminta pertolongan. Tapi sayangnya, Satinah dan PRT-PRT migran lainnya harus berjuang mencari solusinya sendiri di tengah absennya perlindungan yang dibutuhkan. Satinah hanyalah korban kemiskinan, pembodohan dan penelantaran ” tegasnya.

Selain buruh migran, organisasi Hongkong yang turut memberikan solidaritasnya antara lain International Domestic Workers Federation atau Federasi Internasional Pekerja Rumah Tangga (IDWF), Aksi Sosialis atau Socialist Action, Pusat Sumberdaya Pengawasan Asia atau Asian Monitor Resource Centre (AMRC), dan Misi Asia Pasifik untuk Kaum Migran Asian Pacific Mission for Migrants (APMM) yang turut meminta pengampunan bagi Satinah. Aksi yang berlangsung selama satu jam di bawah kedubes Arab Saudi juga membawa kekecewaan dari peserta aksi karena penolakan kedubes untuk menerima petisi yang ditandatangani 20 organisasi.

“Kami tidak akan menyerah untuk memperjuangkan pembebasan Satinah dan buruh migran lain yang terancam hukuman mati. Kami sedang berkoordinasi dengan jaringan internasional untuk menggelar aksi-aksi protes di depan kedubes Arab dan mengirimkan petisi kepada Raja Arab. Keadilan bagi Satinah adalah keadilan bagi kami semua” tutup Eni.

*disadur dari rilis pers yang disebarkan oleh Tuyul Victory via Facebook.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

MENA Solidarity Network

Solidarity with Workers in the Middle East

Indonesian Peoples' Alliance (IPA)

Movement for Peoples Sovereignty and Trade to Serve the Peoples!

Maruti Suzuki Workers Union

Inquilab Zindabad! Mazdoor Ekta Zindabad!

wonosobo bergerak

Pijar Harapan untuk Rakyat

WONOSOBO BERGERAK

Pijar Harapan untuk Rakyat

SEKBER

sekolah bersama

Jurnal Ari

Coretan iseng pengelana

Insatiable Booksluts

Voracious readers tell you if that book is going to suck.

Ughytov's Blog

Just another WordPress.com site

Shiraz Socialist

Because there have to be some lefties with a social life

LKIP

Lembar Kebudayaan IndoPROGRESS

Partai Rakyat Pekerja Komite Kota Makassar

SOSIALISME, Jalan Sejati Pembebasan Rakyat Pekerja. SOSIALISME, Solusi Bagi Krisis Kapitalisme

boemipoetra

In A Time Of Universal Deceit, Telling The Truth Is A Revolutionary Act

Berita Buruh Indonesia

sebagai SEKOLAH PERANG, SERIKAT BURUH TIDAK terkalahkan

Working Indonesia

A Blog Covering Labor Activism in Indonesia

ARTIKEL BURUH

buruhberjuang.wordpress.com

Forum Komunikasi Pers Mahasiswa Bandung

SATU dan BERSATU oleh PERS & karena MAHASISWA

Home

One voice, unify power, unify actions for workers rights

%d blogger menyukai ini: